• Breaking News

    Bupati Sintang Tinjau Pelaksanaan Pencoblosan Pemilu 2019


    Sintang, Kejarfakta.com -- 17 April 2019 merupakan hari dimana masyarakat menggunakan hak pilihnya sebagai warga negara Indonesia yang baik pada Pemilihan Umum tahun 2019, baik itu pemilihan Anggota DPRD Kabupaten, DPRD Provinsi, DPR-RI, DPD-RI, dan memilih Capres dan Cawapres di tahun 2019.

    Termasuk di Kabupaten Sintang, antusiasme masyarakat untuk di Kota Sintang sangat tinggi, masyarakat berbondong-bondong untuk pergi ke Tempat Pemungutan Suara atau TPS di masing-masing kelurahan/desa di Kota Sintang.

    Dengan demikian, Bupati Sintang, Jarot Winarno bersama jajaran Forkopimda, jajaran pimpinan OPD yang ada dilingkungan Pemerintah Kabupaten Sintang turun ke lapangan meninjau langsung dan memantau langsung proses pelaksanaan pencoblosan pada pemilu 2019 kali ini dengan meninjau beberapa TPS yang ada di Kota Sintang.

    TPS-TPS tersebut satu persatu dijajaki oleh Bupati Sintang bersama rombongan, rute yang pertama yaitu mengunjungi TPS 01 Kelurahan Alai, TPS 13 Kelurahan Tanjung Puri, TPS 03 dan TPS 05 di Kelurahan Menyumbung Tengah, TPS 01 Kelurahan Jerora 1, TPS 15 Kelurahan Kapuas Kanan Hulu, dan TPS 05 Kelurahan Ladang.


    Pada kesempatan itu, Bupati Sintang, Jarot Winarno juga memberikan hak pilihnya pada pemilihan capres dan Cawapres tahun 2019 dengan menggunakan form A-5 yaitu pindah pemilih di TPS 15 Kelurahan Kapuas Kanan Hulu yang tempatnya di Lapangan Tenis Meja Transito.

    Jarot Winarno, menyampaikan hasil peninjauannya bersama rombongan ke TPS-TPS yang ada di Kota Sintang.

    “Setelah kita pantau tadi, ternyata permasalahan utamanya itu adalah melipat kembali kertas suara setelah pencoblosan, mereka bilang lama bener, bingung cara melipatnya karena kertasnya itu besar ditambah lagi bilik suaranya kecil, sehingga bisa membutuhkan waktu 4-5 menit untuk melipatnya”, kata Jarot.

    Ia juga menyampaikan bahwa ada sedikit permasalahan pada pemilihan DPRD Kabupaten di Sintang.
    “Masalah lain adalah tadi pagi itu ada surat suara yang tertukar, khusus pemilihan DPRD Kabupaten, surat suara dapil 1 tertukar dengan surat suara dapil 6, dan mereka tidak mau memulai kalau tidak ditukar dengan yang aslinya sesuai dengan dapil masing-masing”, sampainya.


    Menurut Jarot, bahwa potensi-potensi yang ada di Kabupaten Sintang hanya ada kendala pada penghitungan suara yang cukup memakan waktu lama.

    “Pertama kita ketahui bahwa pendaftaran dibolehkan sampai jam 1 siang kalau lagi antri pendaftaran tetap dilayani, kemudian untuk penghitungan mungkin siang baru mulai, dan memungkinkan akan lama waktu penghitungannya, karena ada 5 jenis surat suara dan diperkirakan sampai malam hari,” tuturnya.

    Disinggung soal menggunakan hak pilihnya, Jarot mengatakan bahwa hanya bisa mencoblos pada pemilihan Capres dan Cawapres.

    “Hari ini saya memilih, menggunakan hak pilih saya, saya pake form A-5 karena domisili saya bukan di Kabupaten Sintang dan KTP saya juga bukan di Kabupaten Sintang, jadi hak saya hanya bisa memilih Capres dan Cawapres saja,” ucapnya.

    Jarot juga memberikan pesan kepada masyarakat untuk tetap damai dan tenang. “Saya sampaikan pesan untuk masyarakat, kita damai-damai saja, siapapun jadi presidennya kita tetap damai-damai saja, kedua calon presiden dan calon wakil presiden sangat bagus, tidak ada masalah, indonesia bakal maju siapapun presidennya dua calon ini saya nilai pas, bagus, bisa membawa indonesia lebih maju, caranya saja mungkin berbeda,” pesan Jarot.


    Sementara itu salah satu warga yang turut menggunakan hak pilihnya dalam pesta demokrasi di tahun 2019, Nono Ruhandi menggunakan hak pilihnya di TPS 05 Kelurahan Ladang, Kecamatan Sintang, Kabupaten Sintang.

    Nono mengatakan, bahwa di TPS 05 Kelurahan Ladang pencoblosan berjalan dengan lancar. "Alhamdulillah saya ngantri dari tadi saya lihat antusiasme masyarakat sangat tinggi, datang berbondong-bondong ke TPS untuk menggunakan hak pilihnya dan kegiatan pencoblosan pun berjalan dengan lancar,” kata Nono.

    Nono menambahkan bahwa dalam pelaksanaan Pemilu 2019 ini ada kendala sedikit pada saat pencoblosan. "Ya tadi ada kendala sedikit yang membuat waktu agak lama, yaitu pada saat melipat kembali kertas surat suara, sebab kertas surat suara itu lumayan besar, itu saja yang saya rasakan, yang lain aman dan lancar,” jelasnya. (Alex/Red)

    No comments

    Post Top Ad